7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

AnakRegular | inilah tujuh revolusi paling mematikan paling berdarah dalam sejarah perkembangan dunia :

Revolusi pada dasarnya adalah perubahan sosial dan kebudayaan yang berlangsung secara cepat dan menyangkut dasar atau pokok kehidupan masyarakat. Di dalam revolusi, perubahan yang terjadi dapat direncanakan atau tanpa direncanakan terlebih dahulu dan dapat dijalankan tanpa kekerasan atau melalui kekerasan.

Ibarat pepatah mengatakan hanya butuh sedikit percikan api untuk membakar daun dan ranting yang sudah sangat kering begitu lama. Begitu juga untuk menyulut sebuah revolusi. Dengan satu orang di garis depan sebagai seorang pemimpin maka revolusi bisa dilakukan.

Segala ketidakpuasan dan dendam selalu menjadi latar belakang orang untuk melakukan sebuah revolusi. Beragam cara dilakukan mulai dari cara halus hingga cara kekerasan demi mengakhiri sebuah kesengsaraan dan perbudakan. Tak heran dari sebuah revolusi banyak korban yang berjatuhan, itu dilakukan demi sebuah perubahan.


Perang Saudara Amerika (1861-1865)

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Perang Antara rakyat Amerika adalah kontes militer paling mematikan dalam sejarah Amerika.Perang ini mengadu anak melawan ayah dan saudara melawan saudara. Pada 1800-an, masyarakat Amerika menemukan dirinya terbelah menjadi dua wilayah regional yang berbeda dan bersaing: Utara dan Selatan. Masalah utama, jika disuling ke satu faktor tunggal yang memicu nafsu orang-orang ke titik perang sipil adalah perbudakan.

Selatan tergantung pada perbudakan sebagai kekuatan kerja yang memungkinkan mereka berbasis ekonomi pertanian (tergantung pada tumbuh dan mengekspor kapas). 
Utara, di sisi lain, tidak tergantung pada tenaga kerja budak, imigran dimanfaatkan untuk bekerja di pabrik-pabrik dan membangun infrastruktur. 

Dengan pemilihan Abraham Lincoln menjadi presiden, negara-negara Selatan merasa bahwa pengaruh politik mereka dalam bahaya mengerikan dan memisahkan diri dari Amerika Serikat.Presiden Lincoln tidak dapat menerima hal ini. 

Pasukan konfederasi yang baru terbentuk Serikat kemudian mengambil perjuangan untuk Union. Union awalnya tidak siap untuk berperang. Sementara Utara memiliki tentara yang lebih besar dan memiliki lebih banyak sumber daya, kekuatan mereka tidak cukup terpimpin (setidaknya dalam kampanye timur). Konfederasi, di sisi lain, akan menghasilkan beberapa pemimpin militer Amerika terbesar. 

Gagal untuk mendapatkan dukungan asing (yang merupakan elemen yang memungkinkan Amerika selama Revolusi untuk mengalahkan Inggris, Konfederasi tidak bisa bertahan lama dengan sumber daya yang tersedia di Utara. dan perjuangan menjadi sangat berdarah. Lebih dari 600.000 pria kehilangan nyawa mereka dalam konflik ini, dengan lebih dari satu juta korban. Kerusakan properti miliaran dolar Dan sementara lebih dari 4 juta budak diberi kebebasan . dan negara itu bersatu kembali, bekas luka emosional dari perang yang mendalam pada tingkat tertentu, tetap membekas hari ini. 

Revolusi Amerika (1775-1783)
7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Tidak ada daftar sifat ini akan lengkap tanpa termasuk konflik yang mendefinisikan melawan kemerdekaan: Revolusi Amerika. Perjuangan itu lahir dari ketidakpuasan dari 13 koloni Inggris di pantai timur Amerika dengan Kerajaan Inggris Raya. 

Kurangnya representasi politik yang memadai dalam pemerintah Inggris, kesenjangan ekonomi dan penindasan, sikap alami kemandirian, dan yang terletak beberapa ribu mil jauhnya (dan dipisahkan oleh lautan luas), semua berkontribusi ketidakpuasan Amerika. Akibatnya, pemberontakan bersenjata jawabannya di tahun 1775 (dengan deklarasi kemerdekaan setahun kemudian di 1776). 

Cukup menarik pada awal permusuhan, 13 koloni asli menganggap diri mereka sebagai bangsa yang terpisah dan berdaulat; meskipun dengan kepentingan umum. Sebelum 1781 negara-negara menempatkan diri di bawah sebuah spanduk bersatu dengan Konfederasi. 

Namun demikian, tugas untuk "pemberontak" Amerika itu menakutkan. Militer Inggris bisa dibilang terbaik di dunia (angkatan laut mereka tidak diragukan lagi ). Mereka juga dipersenjatai dan ahli yang terlatih, dengan sumber daya suatu bangsa kaya di belakang mereka. Amerika, di sisi lain, buruk di setiap kategori . Bahkan, Angkatan Darat Kontinental berjuang sampai akhir perang untuk mempertahankan dirinya. 

Namun demikian, dibalik kekurangan Amerika -mereka memiliki keuntungan dari pertempuran, bahwa mereka bertempur di tanah mereka sendiri. Ini berarti mereka memiliki jalur pasokan lebih pendek (tidak menyeberangi lautan) dan populasi bersahabat sekitar mereka. 

Sisanya, seperti dalam sejarah. Namun jalan menuju kemenangan adalah sesatu yang berdarah dengan 50.000 orang Amerika ditambah (20.000 Inggris) menjadi korban sebelum kemenangan Amerika. 

Revolusi Chechnya

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Eropa Timur juga telah menemukan sendiri kawah revolusi yang telah menarik perhatian Dunia.  Chechnya adalah wilayah Eropa Timur yang kecil yang memiliki sejarah pemberontakan sejak 1800-an. Dengan runtuhnya Uni Soviet, otoritas Chechnya menyimpulkan sudah saatnya untuk mendeklarasikan kemerdekaan mereka dari Uni Soviet / Federasi Rusia pada tahun 1991. 

Pada saat itu, pihak berwenang Rusia punya masalah lain yang mendesak untuk berurusan dengan republik lain yang mencoba memisahkan diri,Periode relatif tenang berakhir pada tahun 1994 ketika pasukan Rusia akhirnya mengumpulkan perhatian mereka kepada Republik Chechnya yang berjuang untuk mendapatkan kemerdakaannya dengan menyerang dan menduduki chechnya..

Dengan banyak antek yaitu bekas Negara Uni Soviet yang telah menjadi negara berdaulat (yakni Ukraina, Georgia, dll.), Rusia punya cukup kekeuatan. Pasukan Rusia, tidak dikenal karena sangat adil dalam pendekatan mereka, yang brutal (Rusia benar-benar menghancurkan kota Groznyy sebelum menaklukkannya). 

Dengan setiap bombardir dan senjata berat, pemerintah Chechnya digulingkan Rusia kemudian rusia mendirikan rezim boneka disana.  Namun demikian, kantong-kantong pemberontak terus bertahan dan melakukan perlawanan ke Rusia selama beberapa tahun mendatang.

Akhirnya, kesepakatan perdamaian dicapai pada tahun 1996 yang pada dasarnya memungkinkan Chechnya untuk menjadi entitas otonom dalam Federasi Rusia, tetapi tidak memisahkan diri dan menjadi negara berdaulat. Saat berakhirnya konflik, lebih dari 40.000 orang telah tewas (kebanyakan warga sipil Chechnya) dan lebih dari 300.000 telah menjadi pengungsi. 

Pemberontakan Kosovo(1997-1999)

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Perselisihan di Kosovo sangat berbelit-belit .Masalah utama (jika benar-benar ditelaah sampai ke akar masalah) adalah ketegangan etnis antara Serbia dan Albania. Kata lain, mereka tidak menyukai satu sama lain; alasan yang berhubungan dengan hal-hal yang terjadi di tengah-tengah sejarah. Namun demikian, Kosovo menjadi area (terletak di negara berdaulat Serbia dan Montenegro) sebagian orang aakan menganggap daerah suci Serbia.

Namun, karena begitu terjadi, Kosovo memiliki populasi yang sekitar 80% Albania.  Tentu saja, Albania akan memilih untuk tidak menjadi bagian dari Serbia Montenegro dan hal terjadi dan bukannya telah menyuarakan keinginan mereka untuk baik menjadi negara berdaulat di kanan mereka sendiri atau untuk menjadi bangsa yang berdaulat Albania. Tentu saja minoritas Serbia di Kosovo tidak setuju, 

Untuk tujuan ini, Albania Kosovo memutuskan untuk melawan .Menyebut diri Tentara Pembebasan Kosovo, mereka berangkat untuk menyerang target Serbia. Sebagai pembalasan, pasukan Serbia meluncurkan serangan dan mencoba melenyapkan penduduk Albania di Kosovo, Kekerasan mengakibatkan ratusan mati dari etnis Albania di Kosovo dan lebih dari 200.000 orang Albania mengungsi. 

Kebrutalan pasukan Serbia bergabung dengan pemberontak di perbukitan . Pada tahun 1999, PBB yakin bahwa pasukan Serbia berniat melakukan genosida dengan sepenuhnya memusnahkan populasi orang Albania di Kosovo (sekitar 1,5 juta orang). 

NATO campur tangan dan akhirnya kesepakatan untuk mengakhiri permusuhan ditandatangani. Pada saat ini, diperkirakan bahwa lebih dari 4.000 mati dan 600.000 mengungsi dari etnis Albania Kosovo, meskipun sebagian besar kembali di bawah perlindungan pasukan pemelihara perdamaian PBB. Kosovo tetap menjadi wilayah di bawah kedaulatan Yugoslavia, tetapi pada dasarnya merupakan wilayah yang dilindungi Perserikatan Bangsa-Bangsa. 

Perang Saudara Bosnia (1992-95)

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Disintegrasi Uni Soviet meninggalkan kekosongan politik di Eropa Timur yang menghidupkan kembali banyak permusuhan regional yang telah ada sebelum dominasi Soviet .Itulah yang terjadi di Bosnia.  Bosnia (resmi disebut Bosnia Herzegovina) adalah salah satu dari enam republik yang membentuk Republik Federal Sosialis Yugoslavia (Kroasia, Macedonia, Montenegro, Serbia, dan Slovenia).

Bosnia, tidak seperti republik-republik lain dengan mayoritas etnis signifikan. Bosnia terdiri dari populasi yang sama besar antara Slavia Muslim, Serbia, dan Kroasia, dan kedua Etnis (kroasia dan Serbia) mempunyai dukungan militer dari masing - masing negara Serbia dan Kroasia yang sudah berdiri .

Pasukan militer Serbia (yang lebih terlatih dan dilengkapi) berhasil menguasai sekitar 70% dari Bosnia. Serbia kemudian meluncurkan kampanye pembersihan etnis besar-besaran untuk membersihkan daerah yang mereka kuasai dari semua orang non-Serbia. 

Kekejaman ini membuat dunia terperangah dan habis-habisan mengutuk Serbia , Kroasia kemudian meluncurkan serangan terhadap mantan sekutu Muslim mereka. Sedangkan wilayah dalam pertikaian tidak secara dramatis diubah - kedua belah pihak berkomitmen versi mereka sendiri tentang pembersihan etnis.

Kekejaman yang dilakukan itu sangat menghebohkan dengan lebih dari 200.000 kematian. Pembunuhan massal dan pemerkosaan, puluhan ribu orang ditempatkan di kamp-kamp konsentrasi modern dan dieksekusi (kebanyakan Muslim), dan penyiksaan adalah kerjaan sehari-hari dari pasukan biadab Serbia. Perang akhirnya berakhir dengan adanya intervensi PBB. 

Revolusi Mesir

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Ketika kebanyakan orang berpikir dari Mesir,yang terlintas adalah gambar piramida dan cerita firaun .Hal ini tidak terjadi pada 2011, ketika mata dunia menyaksikan revolusi terungkap di televisi mereka. Dalam bayangan banyak pemimpin di seluruh dunia, Hosni Mubarak adalah Presiden Mesir yang populer di luar negeri namun tidak begitu disukai di dalam negerinya sendiri 

Mubarak menjadi presiden Mesir sejak tahun 1981 ketika ia menjadi presiden setelah pembunuhan Anwar al-Sadat. Negara-negara Barat, termasuk Amerika Serikat, umumnya mendukung pemerintah Mubarak karena kesediaannya untuk menyelaraskan Mesir dengan kebijakan pro-barat yang mempengaruhi wilayah (terutama Timur Tengah). 

pemerintahan Mubarak secara resmi di bawah hukum militer (sebuah langkah yang dimulai setelah pembunuhan al-Sadat ). Hal ini memberikan kekuatan yang luar biasa pada Mubarak di seluruh negeri. kekuasaan itu digunakan dengan cara yang sangat otokratik. Setiap oposisi terhadap pemerintah dibungkam dalam berbagai cara.Mubarak juga menumpas apa yang disebut fundamentalisme agama, yang pada gilirannya, membuat marah populasi sebagian besar ulama. Perang gerilya banyak terjadi dan tinddakan sporadis dalam rezim Mubarak.

ketidak puasan dengan rezim Mubarak memuncak dalam pemberontakan rakyat tak terduga pada bulan Januari 2011. Anehnya, ini tidak seperti pemberontakan pemberontakan serupa lainnya yang cukup berdarah. 

Dengan pengecualian dari beberapa bentrokan antara demonstran dan pasukan pemerintah (dengan korban hanya berjumlah beberapa ratus), kejatuhan pemerintahan Mubarak adalah hasil dari demonstrasi massal yang diselenggarakan di kota-kota besar. Ditambah dengan paparan media dan tekanan dari masyarakat internasional Mubarak memutuskan untuk menyingkir meninggalkan militer yang bertugas merencanakan program baru untuk bangsa kuno ini.

Revolusi Iran (1978-1979)

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

Iran, menjadi perhatian internasional dalam beberapa tahun terakhir, juga di tahun 70-an. Selama 60an dan 70an, Iran diperintah oleh Shah Mohammad Reza Pahlevi. Shah (atau 'raja') memulai serangkaian reformasidi awal 60-an (ironisnya disebut Revolusi Putih) yang sangat membatasi otoritas keagamaan tradisional dan pengaruh di negara ini. 

Kecenderungan Shah lebih sekuler, Amerika Serikat memberikan dukungan keuangan kepada rezim (mempromosikan stabilitas regional dan masalah keamanan lainnya). Sayangnya, untuk Shah, reformasi pemerintahannya tidak berjalan dengan baik saat menghadapi ulama Iran atau sebagian besar rakyat di negeri ini.

Dari ketidakpuasan ini datang Ayahtollah, Ruhullah Khomeini.Ayahtollah (harfiah berarti "karunia Allah", dan merupakan istilah untuk seorang sarjana agama) tahun 1963 mulai melakukan pembangkangan terhadap pemerintah Shah. Ia khususnya mengecam pengaruh Barat dan khususnya Amerika dalam urusan Iran. Meskipun Ayahtollah diasingkan, ia terus menabur benih-benih revolusi dari Irak dan kemudian Perancis. 

Itu semua memuncak pada tahun 1978 sebagai demonstrasi (dilakukan sekitar 20.000 orang)yang ditembaki oleh pasukan keamanan pemerintah. Ini adalah hari yang dikenal sebagai Black Friday. Ratusan mahasiswa tewas dan ribuan lainnya terluka. Dalam beberapa bulan, demonstran menjalar sebagai kerusuhan di seluruh negeri, menyerang setiap simbol yang disebut "dekadensi" Barat (toko minuman keras, bank, lembaga pemerintah, dll). 

Akhirnya, tentara yang tidak puas memberontak dan menyerang petugas penjaga Imperial Shah. Ini adalah lonceng kematian Shah dan pada tahun 1979 ia melarikan diri negara itu, meninggalkan Ayatollah Khomeini dan rencananya untuk mendirikan negara Islam. Tak lama setelah ini kedutaan AS di Iran diambil alih oleh militan (karena AS mendukung Shah) dan personel kedutaan dijadikan sebagai sandera.Sisanya - tentu saja - adalah sejarah. 

Revolusi Kuba (1952-1958)

7 Revolusi Paling Mematikan di Dunia

60an adalah periode waktu yang bergolak bagi Amerika Serikat. Ini adalah puncak dari Perang Dingin dan AS memiliki kekhawatiran yang serius tentang pemerintah komunis yang telah didirikan dari pantai selatan di Kuba (Teluk Babi, krisis rudal Kuba, dan sanksi ekonomi semua akibat dari ketegangan ini ).Para komunis (sebenarnya, itu adalah sosialis) pemerintah Kuba, yang dipimpin oleh Fidel Castro berawal - seperti banyak pemerintah - dalam api revolusi. 

Kuba tahun 1950-an berada di tangan Fulgencio Batista. Dia adalah seorang diktator yang tidak terlalu populer dengan orang-orang. Selama periode dari tahun 1952 sampai 1958, Fidel Castro dan pasukan pemberontak (salah satu dari sejumlah kelompok anti-Batista) memimpin kampanye gerilya yang kompeten dari pegunungan melawan pemerintah. Kemenangan militer, bagaimanapun, hanya satu faktor yang akhirnya akan membawa kesuksesan untuk Castro. 

Castro juga mampu membangun jaringan dukungan internasional untuk tujuannya (termasuk Amerika Serikat). Inilah dukungan internasional yang meyakinkan Batista yang menyebabkan dia mengikuti jejak diktator lainnya, ditemukan di tempat persembunyiannya sebelum peluru mengakhiri riwayatnya. 

Castro menjadi Presiden dan menyalakan saklar yang tampaknya sebagai lawan dari demokrasi di negara itu. Castro memutus hubungan dengan AS yang terjalin sejak lama.Untuk kekhawatiran AS itu, pemerintahan Castro berlanjut hingga hari ini meskipun sudah berapa upaya untuk mengakhiri langkahnya selama bertahun-tahun. 


loading...

Perhatian :
Buat kawan-kawan semua jika suka dan ingin mengcopy paste artikel dari anakregular.com Ada kiranya, kawan-kawan yang baik hati untuk mencantumkan link sumber yang aktif dari blog anakregular.com. Karena satu link yang Anda ambil dan ditaruh di blog atau media sosial lainnya sangatlah penting bagi kami. Terima Kasih.