Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Unjuk rasa atau yang lebih sering dikenal dengan istilah demo merupakan sebuah gerakan protes yang dilakukan sekelompok orang dihadapan umum. Unjuk rasa biasanya dilakukan untuk menyatakan suatu pendapat kelompok atau penolakan terhadap suatu kebijakan yang dilakukan oleh suatu pihak seperti pemerintah.

Pada dasarnya demo sering kali dimulai dengan unjuk rasa damai dimana selalu ada satu pemimpin di garis depan yang menjadi perwakilan kelompok. Namun ada kalanya unjuk rasa bisa menjadi suatu kegiatan yang anarkis dan menakutkan dimana para pendemo dan petugas keamanan melakukan tindak kekerasan ketika hendak membubarkan para pendemo.

Bahkan karena unjuk rasa anarkis tersebut banyak korban yang berjatuhan, mulai dari korban luka-luka hingga korban yang meninggal dunia. Tak sedikit semprotan merica dan gas air mata di gunakan oleh petugas guna membubarkan unjuk rasa. Jika tidak berhasil, langkah lebih drastis pun kadang-kadang dilakukan seperti menggunakan pentungan untuk melumpuhkan pendemo yang anarkis.

Berikut adalah peristiwa atau kejadian sepuluh unjuk rasa paling anarkis dan mematikan yang pernah terjadi berbagai belahan dunia :

Unjuk Rasa Soweto - 600 meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Pemberontakan Soweto dimulai pada tanggal 16 Juni 1976 di Soweto, Afrika Selatan. Selama 1976, pemerintahan Afrika selatan dijalankan oleh Partai Nasional, yang dikenal segregasi rasial, juga dikenal sebagai apartheid. Saat itu keturunan Afrika Amerika tidak diberi kesempatan hidup yang sama dengan ras kulit putih Kaukasia.

Kulit hitam harus membayar sekolah melalui pajak. Meskipun banyak dari mereka yang miskin dan tidak mampu memberikan kontribusi sejumlah uang yang diperlukan. Mereka yang tidak senang dengan aturan pemerintah bentrok dengan pihak berwenang, yang kemudian menyebabkan sekitar 600 kematian.

Bagi mereka yang masih hidup setelah tragedi kerusuhan soweto mulai meninggalkan Afrika Selatan. Tanggal 16 Juni kini diperingati sebagai Hari Pemuda. Hari itu dibuat untuk mengingat dan menghormati semua laki-laki muda dan perempuan yang meninggal selama pemberontakan agar suara mereka didengar.

1977 Demo Roti di Mesir - 800 Meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Pada 1974, presiden Mesir, Anwar El Sadat, pindah fokusnya terhadap perubahan ekonomi negara. Dia ingin mengadopsi kebijakan pintu terbuka, atau dikenal sebagai Infitah, yang akan membantu untuk lebih mendorong investasi domestik dan asing.

Namun, ini adalah perubahan besar untuk Mesir, sebagai presiden sebelumnya, Gamal Abdel Nasser, memiliki tujuan berlawanan, yang akhirnya menyebabkan tidak ada investasi swasta dan nasionalisasi.

Sebagai presiden baru, Sadat benar-benar ingin menjadi lebih dekat dengan AS dan benar-benar menyingkirkan netralisme positif sehingga perekonomian negara itu akan menarik lebih banyak investor asing. Konflik dimulai ketika Sadat mengambil pinjaman dari Bank Dunia untuk memberikan subsidi, termasuk makanan.

Pada tahun 1977 diumumkan bahwa pemerintah merencanakan untuk membatalkan subsidi sebesar $ 30 juta, terutama pada pangan. Bonus dan kenaikan gaji juga dibatalkan. Karena pembatalan tersebut, banyak orang di seluruh Mesir menjadi sangat marah.

Banyak pekerja di pabrik-pabrik atau untuk pemerintah negara melakukan mogok masal dan bergegas ke kota untuk berpartisipasi dalam demonstrasi. Orang-orang dari seluruh mesir, termasuk Kairo dan Alexandria bergabung untuk berjuang agar kebijakan presiden dibatalkan.Warga mulai membakar gedung-gedung, memotong jalur kereta api, dan memblokir kereta api

Kerusuhan itu berakhir setelah tentara dikerahkan untuk mengendalikan massa dan memulihkan perdamaian dan ketertiban. Namun, pemerintah memutuskan untuk membatalkan kebijakan-kebijakan baru, hal Ini membuat banyak orang puas dan kerusuhan itu akhirnya berhenti.

Unjuk Rasa Bombay 1992-1993 - 900 Meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Kerusuhan Bombay dipicu oleh berita tentang pembongkaran Masjid Babri, yang merupakan masjid di Ayodhya, India oleh Komisi Liberhan. Penghancuran masjid ini memicu banyak kemarahan warga kota, karena banyak percaya bahwa pemerintah akan melindungi masjid agar tidak diruntuhkan. Namun hal ini tidak terjadi, dan menyebarkan berita pembongkaran, semakin banyak orang berkumpul untuk mengekspresikan emosi mereka.

Orang-orang membanjiri jalan-jalan, sering menyerang sarana publik, termasuk bus.semakin banyak orang semakin kekerasan tumbuh, yang menyebabkan kepolisian melakukan kekerasan juga. Beberapa tembakan terdengar, yang menewaskan banyak orang Muslim dan Hindu yang mulai saling berperang.

Setelah ini, kerusuhan meluas di Dongri, di mana Hindu membalas dendam terhadap kaum Muslim setelah beberapa pekerja hindu tewas. Kekerasan berlanjut dan polisi makin gelisah, terus membunuh para perusuh. Namun, para perusuh tetap melanjutkan kekerasan mereka.

Setelah kerusuhan mereda setelah Hindu dan Muslim datang bersama-sama untuk menyelamatkan masjid Islamapura, kerusakan di berbagai kota telah menyebabkan kerugian; $ 3.600.000. Pada akhir semua itu, 900 orang tewas dan sekitar 2.000 terluka. Namun, segera setelah kerusuhan berakhir di Bombay, terjadi pemboman yang menewaskan sekitar 250 orang.

Sementara kerusuhan menjadi kenangan yang sangat mengerikan, berbagai film telah dibuat untuk menggambarkan kerusuhan yang terjadi, baru-baru ini film Slumdog Millionaire. film lain juga menggunakan kerusuhan merupakan bagian dari plot.

Minggu Berdarah 1905 (1.000 orang mati)

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Sebelum kerusuhan yang terjadi pada tanggal 22 Januari 1905 di St Petersburg, Rusia. Mereka yang bekerja di pabrik-pabrik dan dianggap sebagai bagian dari kelas bawah, sedang mencari cara untuk memberitahu tsar tentang kondisi kerja yang mengerikan bahwa mereka harus menderita setiap hari.

Dipimpin oleh Pastor Gapon, kerumunan orang memutuskan bahwa permohonan diberikan kepada tsar akan menjadi cara terbaik untuk mendapatkan jawaban langsung dari sumbernya. Hampir 300.000 warga, banyak dari mereka adalah pekerja dan keluarga mereka, berjalan ke Istana Musim Dingin, di mana mereka menyanyikan lagu-lagu, yang diselenggarakan simbol-simbol agama, dan bahkan menyanyikan lagu-lagu untuk memuji tsar.

Namun, ketika orang banyak mulai mendekati istana, para penjaga melepaskan tembakan peringatan, namun mereka terus, dan ini memicu polisi untuk menembak secara acak dalam kerumunan, meskipun fakta bahwa demonstrasi ini dilakukan dengan damai. Orang-orang bubar saat kekerasan meletus, menyebabkan banyak kebingungan kepanikan.

Sayangnya, setelah tembakan dilepaskan, orang-orang dipukul mundur dan banyak yang mati. Tapi tidak hanya karena peluru , orang-orang yang menjadi panik berlari dalam kerumunan juga menyebabkanbanyak yang jatuh dan pada akhirnya terinjak - injak sampai mati. Kerusuhan pada dasarnya berakhir setelah tembakan ditembakkan dan para perusuh lari untuk menghindar.

Bapa Gapon, meskipun tidak tewas dalam kerusuhan, kemudian dibunuh atas perintah pemerintah. Hari ini, lagu, film, dan buku telah dibuat untuk menggambarkan Minggu Berdarah di Rusia.

Unjuk Rasa Tembaga 1662  - 1.000 Meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Di pertengahan 1660-an, perekonomian Rusia tampaknya berada pada kejatuhan, Setelah daftar hitam seharusnya penuh dengan nama-nama dari orang-orang yang telah bertanggung jawab atas keadaan ekonomi Rusia, banyak warga Rusia yang marah.

Nama-nama mereka yang diumumkan di berbagai lokasi di seluruh Moskow. Kerusuhan itu dimulai pada tanggal 25 Juli di pagi hari dan setelah proklamasi dibuat, para perusuh membuat jalan mereka ke Kolomenskove untuk bicara dengan Alexei Mikhailovich, tsar pada saat itu.

Mereka menuntut bahwa pengkhianat diserahkan kepada mereka sehingga perekonomian bisa menjadi stabil lagi. Mikhailovich berjanji penyelidikan penuh dan pajak yang lebih rendah. Setelah itu para demonstran kembali ke Moskow, tapi para demonstran yang tidak pergi ke Kolomenskove muali menghancurkan rumah-rumah para pedagang dianggap pengkhianat.

Beberapa perusuh direncanakan untuk kembali untuk menemui tsar, tapi saat itu, sejumlah pasukan militer dalam jumlah besar berkumpul untuk mengusir para demonstran. Dikatakan bahwa sekitar 10.000 orang, bergabung dalam kerusuhan Moskow, banyak dari mereka, termasuk petani, tentara, orang-orang dari streltsy, dan lain-lain .

Dengan kekuatan tentara 6,000-10,000 tentara, para perusuh kalah jumlah. Tsar Alexei memerintahkan penuh membubarkan kerusuhan tersebut. Perintah ini pada akhirnya menyebabkan kematian 1.000 orang. Ada yang tenggelam di sungai, ada yang digantung.

Beberapa dari para perusuh itu hanya ditangkap dan dimasukkan ke dalam pengasingan. Meskipun kerusuhan ini hanya berlangsung sehari, mereka yang berpartisipasi benar-benar dapat membujuk pemerintah. In 1663, coinage of copper was abolished, making the riot successful yet very deadly. Pada 1663, mata uang tembaga dihapuskan, membuat demonstrasi itu sukses namun setelah merenggut banyak korban jiwa

Revolusi Rumania 1989 - 1104 mati Meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Revolusi Rumania 1989 mengindikasikan kekerasan sejak awal, danmeningkat sampai pertempuran berhenti, seminggu setelah itu dimulai. Sebelum kerusuhan, warga di Rumania tidak senang dengan berbagai hal.

Yang pertama adalah Nicolae Ceau? gerakan escu untuk sepenuhnya menghapus utang negara.Untuk melakukan ini, dia memutuskan untuk mengekspor sejumlah besar barang dari Rumania untuk di tukar dengan mata uang internasional. Bahkan jika rencananya akan bekerja, kebanyakan orang di dalam negeri menjadi semakin miskin dan kekurangan dalam berbagai bahan pokok yang umum.

Hal-hal seperti televisi, makanan, pakaian, listrik, dan banyak hal lainnya dipotong pendek.Namun, konyol kedengarannya, ketika mencoba untuk mengurangi utang itu, dia juga mengadakan parade perayaan untuk merayakan dirinya dan istrinya, yang menguras lebih banyak uang rakyat.

Orang-orang juga sangat prihatin tentang polisi rahasia negara itu, yang tampaknya mencoba untuk mengubah negara menjadi negara polisi. Kebebasan berbicaara dilarang,, buku disensor, saluran radio dilarang, dan tak ada yang mengkritik rezim. Semua ini sangat membuat marah banyak warga, dan sebagian besar percaya bahwa revolusi tak terelakkan.

Dengan mayoritas ketidakpuasan di seluruh negeri, tidaklah mengherankan bahwa pemerintah Rumania berada dalam masalah serius. Protes nyata pertama dimulai pada tanggal 16 Desember 1989, ketika pejabat Rumania sedang berusaha untuk menyingkirkan Laszlo Tokes, seorang pemberontak. Dia telah berbicara menentang pemerintah yang menyebabkan ia kehilangan pekerjaannya sebagai seorang pendeta, meskipun banyak warga membela dan melindungi dirinya diusir dari rumahnya.

Dengan orang banyak berkumpul di sekitar rumah Tokes ', polisi dipanggil, dan meskipun tuntutan sudah dikabulkan, orang-orang masih marah dan tidak meninggalkan, yang berarti bahwa polisi harus menggunakan kekerasan untuk membubarkan pertemuan tersebut.

Mereka berhasil melakukannya, tetapi banyak berkumpul kembali di kemudian hari. Keesokan harinya sekelompok demonstran masuk ke gedung Komite Kecamatan dan menghancurkan segalanya, termasuk propaganda dan brosur dan bahkan mencoba untuk membakar gedung itu,tapi gagal.

kerusuhan semakin buruk, polisi dipanggil, tapi ini terbukti sia-sia, sehingga tank dan pengangkut personel lapis baja dipanggil, karena polisi tidak dapat menghentikan penembakan, kebakaran, dan perkelahian.

Kerusuhan terjadi terus setiap hari, tetapi terbesar terjadi pada tanggal 21 Desember, ketika hampir 100.000 orang datang bersama-sama, banyak dari mereka berteriak anti-pemerintah dan menyanyikan nyanyian yang menyerukan pengunduran diri Ceau escu,? Yang tidak terjadi.

Demo lanjutan dengan lebih banyak orang saat Escu melakukan kunjungan ke Iran. Polisi masih tidak mampu mengontrol para perusuh dan karena itu, ia terpaksa memberikan pidato mencela kerusuhan dan menjelaskan bagaimana kejadian tersebut menempatkan negara pada risiko internal.

Namun, para perusuh itu tidak mendengar hal itu dan tetap turun di jalan-jalan. Untuk menghadapi mereka, tank, tentara, dan pasukan semuanya dikirim , meskipun para perusuh itu tidak bersenjata. Tembakan berasal dari berbagai bangunan yang berbeda, banyak melukai dan membunuh banyak orang.

Saat kerusuhan masih terus berlangsung, Ceau Escu memutuskan bahwa sudah waktunya untuk melarikan diri. Berpikir bahwa kerusuhan masih bisa ditekan, ia memilih untuk meninggalkan negri pada pagi hari 22 Desember.

Ceau escu bersama dengan istrinya berlari masuk ke dalam helikopter yang ditetapkan untuk membawa mereka ke lokasi terpencil, namun para perusuh tidak jauh berada di belakangnya. Meskipun berhasil lepas landas, pilot mengeluhkan masalah kerusakan mesin dan mendarat di lapangan.

Di sini mereka dalam helikopter berusaha untuk landing dan menggunakan mobil untukuntuk melarikan diri, tapi Ceau Escu bersama dengan istrinya ditangkap. Mereka diadili dan akhirnya dieksekusi, dengan demikian mengakhiri revolusi.

Intifadah Pertama 1987-1993 - (2326 meninggal)

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Untuk waktu yang lama , Palestina dan Israel memiliki banyak sejarah buruk. Selama Intifadah Pertama, Palestina marah karena orang Israel menduduki wilayah Palestina, termasuk Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Mereka mengatakan bahwa Israel telah mendeportasi dan mengeksekusi banyak warga palestina. Karena itu, orang mulai berkumpul dan memutuskan untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka di kamp pengungsi Jabalia, yang kemudian menyebabkan pemberontakan lain di Jalur Gaza, Tepi Barat, dan Yerusalem Timur.

Meskipun demo itu dimulai dengan damai, pada akhirnya sebanyak 2.326 orang meninggal, Palestina melakukan boikot, pemogokan, barikade, penolakan pajak, dan metode lain yang tidak berbahaya bagi siapa pun.

Namun, tindakan ini akhirnya menjadi sangat keras dan mematikan dan jauh lebih luas. Selama kerusuhan, banyak pemimpin Palestina sahid, termasuk Abu Jihad. Pada akhir semua itu, 2.326 orang meninggal, dan puluhan lainnya terluka.

Kerusuhan mulai mereda pada tahun 1991, tapi Palestina tidak mendapatkan tempat dan setatus yang jelas di negaranya sendiri. Orang Palestina banyak yang disembelih setiap hari, dan Organisasi Pembebasan Palestina banyak kehilangan anggota.

Namun, Intifadah melakukan perubahan di banyak hal. Salah satunya, keputusan untuk menggabungkan wilayah Palestina dengan Jordan tidak lagi dilakukan. Juga, banyak negaral mengutuk tindakan Israel, kerusuhan juga membawa banyak diskusi internasional mengenai siapa yang harus memiliki Jalur Gaza dan berbagai lokasi lain.

Direct Action Day 1946 - 4.000 Meninggal

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

kerusuhan ini adalah kerusuhan Islam-Hindu paling mematikan dalam sejarah. Direct Action Day, juga dikenal sebagai Great Calcutta Killing, terjadi pada tanggal 16 Agustus 1946, dan berakhir dengan 4.000 orang tewas dan hampir 10.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Kerusuhan terjadi di tempat yang sekarang dikenal sebagai Kolkata, sahabat anehdidunia.com sebuah kota di provinsi Benggala di British India, yang saat itu dikenal sebagai Kalkuta. Selama tahun 1940-an Majelis Konstituante India, Kongres Nasional India dan Liga Muslim bertentangan ketika pemerintah Inggris memberikan pilihan untuk kemerdekaan India.

Namun, rencana ini tidak memuaskan semua orang, terutama Mayoritas Muslim yang sudah lama ingin menjadi Pakistan independen dan terpisah, namun rencana tetap dilaksanakan tanpa berpikir. Kerusuhan ini dimulai pada tanggal 18 hari Ramadan, dan direncanakan akan damai, tetapi menjadi tragedi

Keputusan kemerdekaan India mengecewakan bagi mayoritas Muslim yang akhirnya menimbulkan bentrokan atara golongan Muslim dan Hindu di calcutta, banyak korban berjatuhan dan banyak rumah-rumah terbakar, menyisakan yang bertahan dengan ribuan yang luka , dan kehilangan tempat tinggal

Kerusuhan itu tampaknya berakhir dan mereda pada hari ke-21 Ramadan, dan pada saat ini diperkirakan 4.000 orang tewas, meskipun beberapa sumber mengatakan korban tewas adalah sekitar 7,000-10,000.

Pertempuran sangat buruk yang bahkan polisi pasukan dari kedua belah pihak tidak dapat mengendalikannya, apalagi berhenti sama sekali. Banyak kali, aparat kepolisian menjadi orang-orang yang mengambil mayat-mayat dan menempatkan mereka di tepi jalan untuk menghindari lagi trauma saat berperang terus. On August 22, the riots finally ended after British troops were sent in to calm the violence.

Pada tanggal 22 Agustus, kerusuhan akhirnya berakhir setelah pasukan Inggris dikirim untuk menenangkan kekerasan. Selama kerusuhan, banyak orang meninggalkan rumah mereka, tetapi mereka yang tidak pergi menjadi pelaku dan korban kekerasan. Dengan lebih dari 100.000 terluka, kerusuhan tidak berakhir di Calcutta. Bahkan, Direct Action Day memicu berbagai kerusuhan lainnya di seluruh India.

Unjuk Rasa Nika - 30.000 mati

Sepuluh Unjuk Rasa Paling Mematikan di Dunia

Kerusuhan biasanya berlangsung satu atau dua hari, tetapi tidak terjadi di Nika kerusuhan di 532 SM berlangsung seminggu bahkan dikenal sebagai kerusuhan paling mematikan yang pernah terjadi. Ratusan ribu kiri mati di seluruh kota. Setengah dari kota itu dibakar menjadi abu dan puing-puing dan jumlah orang yang meninggal benar-benar mengejutkan.

Kerusuhan terjadi di Konstantinopel di Hippodrome dan menjadi sangat kekerasan setelah berita kaisar waktu, Justinianus I, tidak membawa merilis dua orang yang dituduh melakukan pembunuhan.Nama kerusuhan, "nika" berarti menaklukkan, yang benar-benar menetapkan panggung untuk kerusuhan.

Sebagai kota yang tumbuh dengan terlalu banyak kontrol, mereka yang bekerja dengan Justinianus, para senator, memutuskan ini adalah waktu yang tepat untuk menggulingkannya karena mereka tidak setuju dengan peraturan pajak baru.

Karena itu, para senator yang tergabung dalam demo dan tutntutannya menyerukan kaisar baru serta John the Cappadocian dan Tribonian untuk turun karena mendukung ide-ide pajak Justinianus's. Namun, ini tidak terjadi dan kerusuhan terus, Justinian memiliki dua penjaga itu pergi ke Hippodrome dan mengunci pintu untuk menjaga orang di dalam.

Kedua orang itu membunuh semua orang yang di dalam. Pada akhir semua itu, 30.000 orang tewas dan mayoritas kota itu ditinggalkan dalam keadaan bencana. Justinian memang akhirnya menguasai kota sebelum dia diasingkan mereka yang berbalik melawan dia.
loading...

Perhatian :
Buat kawan-kawan semua jika suka dan ingin mengcopy paste artikel dari anakregular.com Ada kiranya, kawan-kawan yang baik hati untuk mencantumkan link sumber yang aktif dari blog anakregular.com. Karena satu link yang Anda ambil dan ditaruh di blog atau media sosial lainnya sangatlah penting bagi kami. Terima Kasih.