Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Penyihir dan ilmu sihir sudah ada di antara kita sejak ribuan tahun. Dan kebanyakan kaum wanita lah yang sering dituduh sebagai penyihir. Di abad pertengahan pada masa kegelapan eropa, banyak wanita wanita yang dituduh sebagai tukang sihir, dan mereka dieksekusi mati, tanpa pengadilan yang adil. 

Kita tidak pernah tahu wanita mana yang benar-benar tukang sihir dan mana yang tidak. Tapi yang jelas adalah lebih banyak wanita wanita tak bersalah saat itu menemui ajalnya hanya karena cap tukang sihir. Begitu takutnya orang-orang kala itu kepada sihir, sehingga pembantaian orang tak berdosa pun terus dilakukan.

Hampir tidak ada tempat untuk hidup bagi para penyihir ini, walau tidak memiliki kekuatan sihir namun terlahir dari orang tua yang merupakan seorang penyihir nasib mereka selalu berakhir tragis. Seperti yang terjadi pada para penyihir dan keturunan penyihir berikut ini. Memiliki kekuatan mistis nyatanya tidak membuat hidup mereka tenang dan bahagia.


The Salem Witch Trials

Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Dari semua tragedi penyihir dalam sejarah, The Salem Witch Trials tahun 1692 di Massachusetts ini bisa dibilang adalah kisah yang paling terkenal. Tragedi tersebut terjadi pada masa terjadinya kekacauan besar di Puritan kolonial Amerika. Mereka masih mengalami trauma perang Inggris-Perancis di tanah Amerika.

Pada Januari 1692 dua gadis muda mengalami kejang, menjerit secara tak terkendali, dan tubuhnya mengalami perubahan. Seorang dokter lokal mendiagnosis kondisi kedua gadis tersebut sebagai hasil perbuatan penyihir. Penduduk memercayai hal tersebut meskipun ahli toksikologi dalam sejarah telah menawarkan penjelasan yang lebih masuk akal. 

Para ahli percaya bahwa gadis-gadis itu mengalami keracunan oleh jenis tertentu dari jamur yang ditemukan pada pasokan makanan mereka. hal tersebut sebenarnya telah dijelaskan melalui gejala yang dimunculkan gadis-gadis seperti kejang otot, delusi, dan lainnya.

Gejala yang sama mulai dimunculkan oleh banyak gadis muda pada bulan Februari. Kejadian tersebut menyalahkan tiga wanita yang dituduh menyihir para tersebut. Wanita yang dituduh sebagai penyihir antar lain budak Karibia bernama Tituba, seorang pengemis tunawisma yang baik bernama Sarah, dan wanita lanjut usia yang miskin bernama Sarah Osborn.

Melihat bahwa nasib tidak akan menyelamatkannya, Tituba mengakui dirinya sebagai penyihir dan mulai menuduh orang lain sebagai penyihir gelap. Pada tanggal 10 Juni, penyihir pertama yang tertuduh bernama Bridget Bishop. Dia berakhir di tiang gantungan di Salem dan banyak lagi korban meninggal setelahnya. Total lebih dari 150 pria dan wanita yang terlibat selama periode ini.

Pada akhir tahun 1690s persidangan penyihir tersebut dianggap telah melanggar hukum. Satu dekade kemudian restitusi keuangan diberikan kepada keluarga-keluarga yang orang-orang yang telah dieksekusi. Namun, rasa sakit dan kebencian dari apa yang terjadi di Salem tetap hidup selama berabad-abad.

Malin Matsdotter

Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Malin Matsdotter adalah seorang janda Swedia keturunan Finlandia yang dituduh oleh putrinya sendiri sebagai penyihir. Tetapi sebenarnya dalam kasus ini, tidak ada bentuk sihir yang terlibat. Sebaliknya, anak perempuannya mengatakan bahwa Malin menculik anak-anak putrinya dan membawa mereka ke sebuah Sabat setan.

Malin, bersama dengan Anna Simonsdotter Hack, adalah korban terakhir karena dituduh sebagai penyihir selama perburuan besar Swedia yang dilakukan pada tahun 1668-1676. Perburuan tersebut sering disebut sebagai "The Great Noise". Kisah kematian Malin Matsdotter yang paling unik dari tragedi penyihir tersebut. Malin dianggap sebagai satu-satunya penyihir dalam sejarah Swedia yang dibakar hidup-hidup.

Biasanya, penyihir yang dipenggal atau digantung sampai mati sebelum tubuh mereka dibakar di tiang (yang nasib Anna Simonsdotter Hack ini), tapi tampaknya penolakan Malin untuk mengakui rasa bersalahnya membuat pihak berwenang kurang ramah dalam hukuman mereka.

Tidak seperti Anna yang dengan rendah hati meminta maaf (meskipun pernah benar-benar mengakui dirinya adalah penyihir), Malin dengan teguh mempertahankan diri bahwa dia tidak bersalah. Keteguhannya tersebut membuat dirinya tercatat dalam sejarah. Pada akhir hayatnya, dia menolak untuk berjabat tangan dengan putrinya, dan sebagai salah satu dari putrinya meminta dirinya untuk bertobat.

Saat api menutupi tubuhnya, rumor yang beredar mengatakan bahwa dia tidak menjerit dan juga tidak tampak kesakitan. hal ini membuat penduduk setempat semakin yakin bahwa Malin adalah seorang penyihir. Meskipun demikian, salah seorang putrinya dihukum mati karena dituduh melakukan sumpah palsu, tak lama setelah kematian Malin.

Merga Bien

Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Meskipun tragedi Merga terjadi pada masa yang relatif damai dalam sejarah, Merga kebetulan tinggal di Fulda, Jerman, yaitu tempat ang dari stabilitas. Setelah kembali berkuasa pasca mengalami pengasingan yang lama, kepala biara Katolik Pangeran Balthasar von Dernbach memerintahkan perburuan penyihir besar-besaran di daerah tersebut. Pada masa itu (1602-1605) sang pangeran memerintahkan untuk membersihkan semua kegiatan mistis yang dianggapnya tidak sesuai dengan ajaran Khatolik.

Lebih dari 200 orang dituduh dan dieksekusi karena dianggap sebagai penyihir di Fulda. Sayangnya, Merga dianggap sebagai penyihir yang paling terkenal. Pada saat itu, Merga baru saja kembali ke kota setelah berdebat dengan salah satu pegawai suaminya dan dia dalam keadaan hamil.

Bagi para penduduk setempat kehamilan Merga adalah hal yang aneh. Kehamilan Merga justru membuatnya tertuduh sebagai penyihir. Merga hamil setelah menikah selama 14 tahun dengan suami ketiganya. Hal ini membuat warga kota percaya bahwa kehamilan Merga adalah hasil hubungannya dengan Iblis.

Seiring dengan itu, Merga terpaksa mengakui tindakan mesum supernatural, Merga terpaksa mengakui telah membunuh suami keduanya dan anak-anak, serta salah satu anak dari majikan suaminya saat itu. Dia juga mengakui bahwa dia telah menghadiri sebuah Sabat hitam. Kisah Merga berakhir karena dibakar, tepatnya pada musim gugur tahun 1603.

Agnes Sampson

Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Agnes Sampson adalah seorang (tepatnya dukun beranak) dan penyembuh penyakit (dukun berobat) Skotlandia. Pada awal tahun 1590, Raja James VI dari Skotlandia menikah dengan Anne yang berasal dari Denmark-Norwegia.

Sang Ratu (Anne) memiliki ketakutan dan kekhawatiran yang besar pada sihir gelap. Ketakutan sang Ratu semakin menjadi setelah Raja James dua kali dihadapkan dengan bahaya akibat badai besar dalam pelayarannya kembali ke Skotlandia. Hal ini membuat Raja James VI menyatakan larangannya bagi segala bentuk sihir. Sang Raja berkesimpulan bahaya besar yang dihadapinya disebabkan oleh mantra para penyihir yang ingin menyingkirkannya.

Agnes Sampson adalah salah satu dari 70 orang yang dituduh sebagai penyihir di wilayah North Berwick pada tahun 1590-1592. Agnes ditangkap berdasarkan tuduhan yang diberikan oleh penyihir lain yang bernama Geillis Duncan.

Interogasi yang disertai dengan penyiksaan untuk membuat Agnez mengaku bahkan dilakukan oleh Raja sendiri. Namun legenda mengatakan bahwa Agnes bersikeras membantah tuduhan terhadap dirinya. salah satu tuduhan yang dilemparkan pada dirinya yaitu Agnes telah menghadiri sebuah perkumpulan penyihir pada malam Halloween untuk membantu menciptakan badai menghalangi pelayaran Raja dan Ratu.

Bagaimanapun, penyiksaan yang diberikan, membuatnya tidak mampu bertahan. Siksaan yang diberikan padanya membuatnya mengaku menjadi sekutu Setan dan bersekongkol untuk membunuh Raja. Hidupnya berakhir dalam sebuah cekikan dan tubuhnya dibakar.

Mother Shipton

Lima Penyihir Yang Berakhir Tragis di Dunia

Ursula Southeil, atau yang lebih dikenal sebagai Mother Shipton,tabir misteri dibalik cerita tentang Mother Shipton setidaknya menunjukkan bahwa kisah tentang dirinya cukup populer di kalangan masyarakat Inggris.

Mother Shipton adalah seorang pemimpin mistis Inggris abad ke-16 yang cukup ditakuti dan sangat dihormati. Lahir dari seorang ibu, yang juga diduga seorang penyihir, Mother Shipton digambarkan sebagai sosok yang memiliki wajah menyeramkan, dan buruk rupa. Begitu banyak versi yang menggambarkan sosok Mother Shipton sehingga penduduk setempat menyebutnya "Hag Face". Para penduduk juga percaya bahwa ayahnya adalah seorang Iblis.

Meskipun penampilannya tidak menarik, Mother Shipton dikenal sebagai penyihir Inggris terbesar dan sering dibandingkan dengan Nostradamus (peramal terkenal). Menurut legenda, Mother Shipton telah meramalkan armada spanyol, wabah besar London, kebakaran besar London, dan pelaksanaan Mary Queen of Scots.

Dalam kisah penyihir, kisah kematian Mother Shipton cukup normal. Dia tidak mati oleh pedang seperti kebanyakan penyihir yang hidup sebelum dan sesudah masanya. Dia meninggal dengan cara yang damai dan dimakamkan di tanah suci pada tepi luar York sekitar tahun 1561.
loading...

Perhatian :
Buat kawan-kawan semua jika suka dan ingin mengcopy paste artikel dari anakregular.com Ada kiranya, kawan-kawan yang baik hati untuk mencantumkan link sumber yang aktif dari blog anakregular.com. Karena satu link yang Anda ambil dan ditaruh di blog atau media sosial lainnya sangatlah penting bagi kami. Terima Kasih.