Lima Zat Kimia Paling berbahaya di Dunia

Kimia adalah suatu ilmu yang mempelajari mengenai komposisi,struktur dan sifat zat atau materi dari skala atom hingga molekul,serta perubahan atau transformasi serta interaksi untuk membentuk materi yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. kimia juga mempelajari tentang pemahaman sifat dan interaksi atom individu dengan tujuan untuk menerapkan pengetahuan.

Ada banyak jenis kimia yang sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Dan hampir semua kebutuhan yang kita pakai tak pernah lepas dari bahan kimia, mulai dari makanan , baju, kendaraan, hingga bahan obat-obatan yang sering digunakan ketika sakit pun tak pernah lepas dari bahan kimia.

Namun dari banyak nya bahan kimia yang ada ternyata ada beberapa yang tergolong sangat berbahaya bagi manusia. Karenanya penggunaan zat-zat kimia ini sangatlah dibatasi dan tidak sembarang orang bisa mendapatkannya. Oleh karena itu salah dalam hal penggunaannya bisa berakibat fatal bagi keselamatan. Nah berikut adalah lima zat kimia yang terkenal paling berbahaya di dunia :

Lima Zat Kimia Paling berbahaya di Dunia

Fluoroantimonic acid (H2FsbF6)

Pernahkah Anda tidak sengaja terkena air aki? Tentu rasanya sangat menyakitkan dan membakar, karena air aki termasuk senyawa asam sulfat yang berbahaya. Akan tetapi, air aki tidak ada apa-apanya dibanding Fluoroantimonic acid.

Sama-sama jenis senyawa asam, Fluoroantimonic acid sekitar 10 juta miliar kali lebih kuat dari air aki! Senyawa ini bersifat sangat korosif dan melelehkan tubuh manusia beserta tulangnya dalam sekejap.

Singkat kata, nyaris tidak ada wadah yang bisa dipakai untuk menyimpan Fluoroantimonic acid kecuali teflon. Ya, teflon mengandung ikatan C-F (Carbon-fluorine) yang dikenal sebagai ikatan terkuat di dunia kimia.

Thioacetone (C3H6S)

Thioacetone adalah zat kimia paling bau di dunia. Zat ini terbentuk dari 'Thiol', senyawa organik gabungan dari karbon dan hidrogen sulfur. Di alam bebas, Thiol ditemukan pada cairan bau yang dikeluarkan sigung.

Satu tetes Thioacetone bisa menyebarkan bau menyengat sejauh setengah kilometer! Di tahun 1989, Thioacetone menyebabkan warga satu kota di Jerman, Freiburg, diungsikan. Evakuasi massal itu terjadi setelah pabrik parfum tidak sengaja melakukan reaksi kimia yang menghasilkan Thioacetone.

Azidoazide azide (C2N14)

Menurut ilmuwan, C2N14 adalah bahan kimia paling mudah meledak yang pernah diciptakan oleh manusia. Rahasia dari mudahnya zat ini meledak adalah atom nitrogen di C2N14 bisa bergerak dengan cukup bebas. Hal ini menyebabkan atom nitrogen terus mencoba saling bersatu dan menghasilkan energi besar alias ledakan.

C2N14 sendiri dibuat oleh ilmuwan Jerman dibantu oleh militer Amerika di tahun 2010. Sayangnya, penemuan zat ini segera disebut kesalahan karena sensitivitasnya di luar perkiraan ilmuwan.

C2N14 bisa meledak hanya dengan menggerakkannya, menyentuhnya, menyinarinya, bahkan meletakkannya di sebuah wadah tanpa diapa-apakan pun dapat membuatnya meledak! Bahkan, ilmuwan mencoba meletakkan C2N14 di dalam ruangan gelap untuk menghindari terjadinya ledakan. Namun, usaha itu berakhir sia-sia karena hal itu tidak mencegah C2N14 berubah jadi bom.

Dimethylcadmium (Ch3CdCh3)

Jika Azidoazide azide disebut sebagai zat paling mudah meledak, maka Dimethylcadmium adalah zat kimia paling beracun di dunia. Zat ini dibuat oleh ilmuwan Jerman bernama Erich Krause di tahun 1917.

Zat ini sangat beracun sampai-sampai beberapa mikro (seperseribu) gram per meter kubiknya bisa membunuh manusia dewasa. Menghirup Dimethylcadmium bisa menyebabkan kegagalan organ tubuh, mulai paru-paru sampai ginjal. Jika hal itu tidak langsung mengakhiri hidup, zat ini masih akan menyebabkan kanker akut.

Lebih lanjut, ilmuwan juga sangat takut menumpahkan Dimethylcadmium. Sebab, nyaris tidak ada cara aman untuk membersihkan tumpahan zat ini. Membersihkan Dimethylcadmium dengan air hanya akan memicu ledakan, mengelapnya, atau semua hal yang menimbulkan gesekan pada zat ini akan berakhir pada ledakan.

Chlorine triflouride (CIF3)

Ini dia bahan kimia yang mungkin paling ditakuti oleh semua makhluk hidup di bumi ini, CIF3 atau 'N-stoff'. Mengapa takut? Alasannya sederhana, zat kimia ini akan meledak bila terkena udara, mirip metana. Tidak hanya itu, aroma dari CIF3 juga bisa membunuh manusia bila tidak sengaja terhirup.

Celakanya, CIF3 bisa membuat benda-benda yang kita kenal tidak mudah terbakar, seperti batu bata misalnya, bisa menyala bagaikan kertas yang terpanggang api. Penggunaan CIF3 bersama dengan alat penyembur api bisa menghasilkan panas hingga 2400 derajat Celcius, cukup panas untuk melelehkan besi.

Para Ilmuwan pun tidak jadi memakainya sebagai senjata di Perang Dunia ke-2 akibat takut senyawa kimia ini justru membuat tentara mereka mati konyol. Tetapi, pelajaran itu ternyata tidak diindahkan oleh ilmuwan Amerika yang pada tahun 1950an mencoba memindahkan CIF3 menggunakan sebuah truk tangki. Hasilnya? Di tengah jalan CIF3 berhasil bocor dan tumpah, membakar jalan di bawahnya sampai kedalaman 1 meter lebih.
loading...

Perhatian :
Buat kawan-kawan semua jika suka dan ingin mengcopy paste artikel dari anakregular.com Ada kiranya, kawan-kawan yang baik hati untuk mencantumkan link sumber yang aktif dari blog anakregular.com. Karena satu link yang Anda ambil dan ditaruh di blog atau media sosial lainnya sangatlah penting bagi kami. Terima Kasih.