Lima Wanita Ini Hobi Menikah Kemudian Membunuh Suaminya

Adanya suatu pernikahan tak pernah lepas dari rasa keinginan untuk membangun sebuah keluarga bahagia dan hidup bersama dengan pasangan yang dicintai. Pernikahan merupakan gerbang pertama dimana seseorang akan memulai kehidupan baru, kehidupan berkeluarga bersama pasangan yang paling disayangi. Melalui pernikahan pula lah jalan untuk menghasilkan keturunan yang baik dan berguna bagi keluarga bisa dilakukan.

Saking nikmatnya dan juga bahagianya raga dan batin membuat banyak orang mengatakan jika pernikahan merupakan ibadah paling menyenangkan. Selain menyatukan dan juga membuat halal pasangan yang dikasihi, semua yang dilakukan bersama-sama pasangan ketika sudah menikah adalah suatu ibadah yang diwajibkan oleh agama. 

Tapi sepertinya tidak semua orang yang menikah bukan karena dasar kewajiban dan agama. Namun ada juga niat buruk orang-orang yang menikah karena suatu hal, misal hanya untuk menguasai harta pasangan dan juga niat buruk lainnya. Seperti yang dilakukan oleh lima wanita berbahaya berikut ini, yang sangat doyan menikah kemudian membunuh pasangannya.

Berikut anakregular informasikan lima kisah petualangan wanita yang hobi menikah dan membunuh pasangannya secara keji dan tak berprikemanusiaan :

Baca juga : Lima pacar wanita posesif paling jahat di dunia

Vera Renczi

Lima Wanita Ini Hobi Menikah Dan Membunuh Suaminya Sendiri

Vera Renczi adalah seorang bangsawan kaya raya yang terlahir di Bucharest, Romania. Penampilannya yang cantik sama sekali tidak menggambarkan kengerian yang tersembunyi di gudang bawah tanahnya. Pada tahun 1920 an, suami pertamanya tiba-tiba menghilang setelah Vera melahirkan putra pertama mereka. Ia mengaku suaminya kabur dengan wanita lain dan para tetangga percaya dengan ceritanya. Padahal tubuh suaminya sudah membusuk di dalam peti mati yang tersembunyi di gudang bawah tanahnya.

Selanjutnya ia menikah lagi dengan Joseph Rencz, seorang pria petualang yang juga berakhir di peti mati gudang bawah tanah. Total ia mambunuh 2 suami, 32 kekasih, dan putranya sendiri yang tidak sengaja melihatnya melakukan pembunuhan. Ia membunuh suami-suaminya bukan karena menginginkan harta, tapi karena ia merasa paranoid dan tidak percaya pada pria.

Sedikit saja ada gelagat bahwa kekasih atau suaminya berselingkuh, maka ia akan membunuhnya dengan racun karena rasa cemburu yang dirasakannya. Ia kemudian akan menyimpan mayatnya di peti mati di gudang agar mereka tetap dekat dengannya selamanya. Dengan 35 peti berisi mayat yang ditemukan di gudangnya, ia tidak bisa mengelak lagi dan akhirnya dihukum penjara seumur hidup.

Signora Giulia Tofana

Lima Wanita Ini Hobi Menikah Dan Membunuh Suaminya Sendiri

Pada pertengahan abad ke-17 di Eropa, wanita menginginkan dua hal pertama kulit putih bersinar dan kedua adalah uang. Saat itulah Signora Giulia Tofana tampil sebagai penjual kosmetik, sekaligus racun. Ia menjual Aqua Tofana, sebuah cat wajah yang mengandung arsenik. Ia akan menyarankan pelanggan untuk mengoleskan kosmetik tersebut di wajah, leher, dan belahan dada sebelum para wanita tersebut bertemu suaminya. Tapi, para wanita tersebut dilarang menelan serbuk tersebut.

Dengan trik darinya, para wanita tersebut tidak lama kemudian menjadi janda yang kaya raya. Hal itu semua bukan kebetulan, tapi kejahatan yang direncanakan karena suami mereka pasti akan mati keracunan saat mencumbu istrinya. Tofana mengubah nama dan alamatnya beberapa kali sebelum akhirnya berhasil ditangkap. Ia mengaku telah menewaskan 600 suami. Tofana akhirnya diadili, disiksa, dan dicekik hingga tewas di dalam penjara.

Julia Fazekas dan Susannah Olah

Lima Wanita Ini Hobi Menikah Dan Membunuh Suaminya Sendiri

Secara teknis, dua wanita ini tidak menikah beberapa kali dan membunuhi suami-suaminya dan anak-anaknya. Namun ia membantu para wanita melakukan hal tersebut. Pada masa Perang Dunia Pertama, Julia Fazekas tiba di sebuah desa kecil di Hungaria untuk bekerja sebagai bidan. Tidak ada yang peduli bagaimana suaminya tiba-tiba hilang saat perjalanan.

Ketika para pria desa tersebut pergi berperang, para wanitanya akhirnya mendapatkan kebebasan dan terlibat hubungan dengan tahanan perang pasukan sekutu. Fazekas bertindak sebagai yang membantu aborsi dalam hubungan ini. 

Ketika para pria kembali ke desanya, Julia Fazekas bersama Susannah Olah mulai menjalankan bisnis menguntungkan dengan manyuplai arsenik untuk para wanita yang ingin lepas dari pernikahannya. Pasalnya saat itu perceraian adalah hal yang tidak dapat diterima.

Antara tahun 1914 hingga 1929, mereka bertanggung jawab atas kematian setidaknya 300 orang tapi hanya mendapatkan tuduhan atas kematian 100 orang. Dari 38 wanita yang ditangkap, 26 orang disidang. Julia Fazekas bunuh diri dengan minum racunnya sendiri, sementara Susannah Olah dihukum mati.

Catherine Flanagan dan Margaret Higgins

Lima Wanita Ini Hobi Menikah Dan Membunuh Suaminya Sendiri

Tahun 1881, Thomas Higgins pindah ke rumah Catherine dan Margaret Flanagan bersama istri dan putrinya yang masih kecil. Tidak lama kemudian, istri Thomas Higgins meninggal. Ia pun mendapatkan pelarian dalam pelukan Margaret dan tidak lama kemudian menikahnya. Tapi setelah menikah, putri Thomas Higgins juga meninggal dunia dan tidak lama kemudian ia juga meninggal dengan gejala yang mirip disentri.

Saudara Thomas Higgins merasa ada yang tidak beres sehingga melaporkan kejadian ini kepada polisi. Ternyata ditemukan jejak arsenik di mayat mereka. Thomas Higgins dan keluarganya ternyata bukan korban pertama dua bersaudara ini. Ada mayat putra Catherine sendiri dan seorang penyewa kamar muda yang juga tewas karena diracun. Motifnya sederhana, yaitu ingin mendapatkan uang asuransi. Pada tahun 1884, keduanya dihukum gantung atas kejahatan tersebut.

Marie Besnard

Lima Wanita Ini Hobi Menikah Dan Membunuh Suaminya Sendiri

Suami pertama Marie meninggal karena radang selaput dada pada tahun 1927. Setahun kemudian ia menikah dengan Leon Besnard yang memiliki orang tua kaya raya karena warisan. Marie kemudian mengajak mertuanya untuk ikut tinggal bersama ia dan suami barunya.

Tapi tidak lama, ayah Leon meninggal karena makan jamur beracun dan tidak butuh waktu lama, ibunya juga meninggal karena pneumonia. Dengan orang tua yang sudah meninggal, maka harta mereka diwarisi oleh saudari Leon. Tapi ternyata akhirnya ia juga meninggal karena bunuh diri. Kecurigaan makin bertambah ketika Leon tiba-tiba tewas karena uremia.

Pihak kepolisian yang mendapatkan laporan kematian yang janggal ini kemudian melakukan pemeriksaan. Hasil otopsi menemukan adanya arsenik dalam dosis besar di tubuh Leon. Mayat-mayat yang berhubungan kemudian digali dan ditemukan racun di tubuh mereka semua. Sejak tahun 1927-1949, Marie telah meracuni 11 orang termasuk kedua orang tua dan dua sepupunya sendiri demi mendapatkan harta warisan dari mereka.

Baca juga : Lima pasangan kekasih paling jahat di dunia
loading...

Perhatian :
Buat kawan-kawan semua jika suka dan ingin mengcopy paste artikel dari anakregular.com Ada kiranya, kawan-kawan yang baik hati untuk mencantumkan link sumber yang aktif dari blog anakregular.com. Karena satu link yang Anda ambil dan ditaruh di blog atau media sosial lainnya sangatlah penting bagi kami. Terima Kasih.